Sate… hampir semua orang indonesia menyukai sate, dan ini juga jadi tempat yang paling banyak dikunjungi kedua di tempat hajatan setelah kambing guling, tak terkecuali ummi nya Keis, foto disamping itu candid waktu ummi kondangan dan sedang menikmati setusuk sate, emang sejak nikah, makanan yang paling sering diminta yah Sate…

Tulisan ini terinspirasi ketika nginep di kos-kosan seorang temen kuliah, yang pas malem-malem beli sate, Sahabat itu bernama Zarkis Ronas, seorang mahasiswa elektro berasal dari Makasar, beliau juga teman ngaji saya saat kuliah, awal-awal kuliah sifatnya sangat keras, malah sering mau berantem sama kenek Kopaja 616, tapi satu hal yang menarik dari beliau, di awal ikut ngaji, dia adalah orang yang paling tidak bisa baca Al Qur’an, sampai dia ikut Tahsin dan akhirnya beliau menjadi paling mahir membaca al-qur’an diantara teman ngaji yang lain, dan karena itu beliau akhirnya mengajar di sebuah TPA di deket kampus, dan sejak beliau ngajar TPA sikapnya yang terkenal keras, berubah total jadi lembut nan Melow Guslaw..

Ya… beli sate…

Lalu apa hubungannya sama judul di atas ?
dulu, sebelum kenal dengan beliau, biasanya saat saya beli sate, saya hanya berkata sama si abang penjual sate : “Bang sate 20 tusuk” lalu duduk menunggu dan terdiam, atau kalo beli dirumah langsung masuk kerumah, setelah sate selesai dibakar saya pun berdiri kembali, menyerahkan uang dan pergi begitu saja.

Inilah yang saya katakan, saya tidak memperlakukan manusia (abang tukang sate) sebagai manusia, tetapi saat itu saya memperlakukan abang tukang sate sebagai mesin pembuat sate, seolah sebuah mesin yang siap menerima perintah, dan siap menggoyangkan kipas untuk membuat sate mateng, saat kita bilang, “bang sate 20 tusuk” abang tukang sate bagaikan Robot yang sudah terprogram, dan saya hanya menunggu robot itu menyelesaikan Algoritma Pemrograman hingga selesai, dan saya siap menikmati hasilnya…

Lalu apa hubungan nya dengan teman saya Zarkis Ronas anak kos asal makasar itu..?

Saya belajar banyak dari beliau, bagaimana memperlakukan abang tukang sate sebagai manusia, bukan robot atau mesin pembuat sate, tidak seperti saya di masa lalu, yang hanya memberikan perintah lalu diam menunggu hasil…

Teman saya yang satu ini, saat beli sate awalnya perintah nya adalah sama : “bang beli sate 15 tusuk” namun yang membedakan saya dengan teman saya ini, kalo saya lalu diam, namun dia tidak demikian, sesaat setelah abang sate mengambil 15 tusuk sate mentah, lalu mengipas-ngipas arang agar membara, tak lama teman saya ini berdialog alias ngobrol dengan abang tukang sate, dan abang tukang sate pun menjawab sambil tak menghentikan goyangan kipas ke arang batok, berikut dialog nya :

Zarkis : “bang udah lama jualan sate ?”
Abang sate : “baru 2 tahun mas” menjawab sambil menggoyangkan kipas, dan melihat ke sate yang sedang dibakar, tanpa nengok ke Zarkis
Zarkis : “Oooooo… trus udah punya istri bang..?
Abang sate : “Alhamdulillah sudah mas…”
Zarkis : “Subhannalloh…. anak nya berapa…?”
Abang sate : “baru satu mas..?

dialog pun terus bergulis dengan akrabnya antara pembeli dan tukang sate, hingga satu saat sate sudah selesai dibuat :

Abang sate : “ini mas sate nya sudah selesai”
Zarkis : “Terima kasih bang.. oia, abang udah sholat isya belum..?
Abang Sate : “Alhamdulillah sudah mas”
Zarkis : “Subhannalloh… Dijaga terus yah bang sholatnya, semoga jualan nya berkah…”
Abang Sate : “Amin..?
Zarkis : “Terima kasih yah bang, salam sama anak dan istri”
Abang Sate : “Iya mas… Assalamu’alaykum”

Ya… itulah bagaimana memperlakukan Manusia sebagai Manusia…

Advertisements